Selasa, 6 Januari 2015

JENGKA MARI LAGI DI KELONG MAMUD

kelong mamud tengah
Trip ni trip pembukaan awal 2015. Walaupun trip ni dah dirancang lama ,tetapi sesungguhnya manusia hanya merancang tetapi Allah jua yang menentukan. Pada asal perancangan, seramai 20 orang akan tapaw kelong Mamud, tetapi bencana banjir yang melanda pantai timur menyebabkan beberapa pemancing yang terpaksa bertugas demi nusa dan bangsa tidak dapat hadir bersama.Apa2 pun tahniah kerana mereka berjuang untuk negara manakala baki seramai 12 orang meneruskan perjuangan menewaskan penghuni dalam laut biru teluk kuala lukut, negeri 9.
Seramai 12 pemancing yang tiba awal dan bermalam di atas kelong walaupun ada bayaran tambahan. jadi trip ni agak lain dari trip lain hanya 2 hari 1 malam. bagi trip jengka ni, trip agak lama iaitu 2 hari 2 malam. 
Trip yang diketuai oleh En firdaus puratanya teruna muda dan agak aktif dari segi fizikal dan mental. Tak banyak yang aku dapat coretkan kerana hanya 2 orang dsahaja aku tahu nama iaitu firdaus dan pesot sahaja. Terasa terlalu singkat aku nak mengenali orang muda jengka ni. 
Habis latar belakang pemancing, kita beralih pula kepada aktiviti memancing di kelong. Sebenarnya aku tak sediakan umpan langsung dalam trip ni. kerana aku jangkakan tamban yang bersepah seprti biasa namun tekaan aku meleset sama sekali. Memang ada tamban tetapi agak jarang-jarang dan kadang kal;a joran tergantung sahaja tanpa umpan. 
Pada malam pertama, aku dapat tangguk cumit yang agak besar yang aku potong menjadi 10 bahagian. Salah satu potong cumit tu aku lontar jauh kerah hujung jeti shell. Lontaran tak lama kemudian dapat satu henjutan yang agak lembut tetapi semasa menyentak aku dapat rasakan tarikan tyang agajk kasar. Naiklah juga seekor jenahak bersaiz 2 kg lebih. potongan sotong yang lain juga turut mendaratkan lagi seekor jenahak berskala hampir sekilo.
untuk pakej kali ini, aku pertama kali masukan pakej koyan tetapi sayang tak ada orang yang nak jaga. Pada waktu air pasang tengah malam, salah satu koyan dapat hentakan yang kasar tetapi sayang kerana mata kail lurus apabila spring yang menggantung koyan tertanggal kerana hentakan siakap.  
Akttiviti diteruskan pada waktu pagi, seperti biasa semasa arus bergerak lemah pada waktu pagi talang aktif meragut umpan tamban yang dihulurkan. Naiklah juga beberapa ekor talang bersaiz hampir 1 kg seekor. Semasa arus hampir puncak, umpan tamban yang dihulur untuk menjerat talang telah disambar seekor jenahak tepi karang. Seekor jenahak berskala 1 kg lebih dapat di naikan. 
Pada malam ke 2, aku cuba target gubal tetapi nampaknya tak ada rezeki gubal untuk group ni. Hanya anak serkut dan seekor semilang yang menjadi bahan hiburan kaki pancing. Aktiviti diteruskan sehingga pagi tetapi tiada lagi sambaran kasar yang berjaya dinaikan melainkan umpan bersilih ganti dicuri anak2 talang rempit. 
Pada gang jengka, aku mohon maaf jika ada terkasar bahasa, tersalah budi bicara, terkurang beras yang dibawa, terkurang gula yang dibawa, aku pohoon maaf.
pada sesiapa yang berminat nak menggunakan aku sebagai guide memancing boleh menghubungi aku di 0126804742 sabri






nak masak apa ni yang sodap

ko tepi la sikit.. aku plak

yang besar aku punya.. pigidaahhh

dua2 ni aku punya.. perasan

lebih hensem ikan dari tuan

maaf bang.. baju mana?

pemancing paling hensem dan cool

lebih senjata dari hasil
lesen aku punya
jejaka perasan hensem

TRIP LAYAN APOLO DI KELONG MAMOD

kelong tengah mamod kuala lukuit
Trip ni trip yang pendek saja. Aku bawa En Radhi dan family. Kami sampai awal pagi dan terus pasang set joran. Oleh kerana ini trip layan anak2 en Radhi, kami lebih kepada layan apolo saja. Tambahan pula ada pemancing junior yang baru belajar lontar joran. Seronoknya layan junior2 ni kerana dia orang memang enjoy memancing walaupun dapat ikan tamban. Tak seperti pemancing tegar yang dah kebal hati nurani dengan anak2 ikan ni. Sambil2 apolo tu, aku sempat la juga labuh umpan dua tiga batang joran. 
Walaupun trip ni memancing suka2 layan anak en Radhi , tapi kalau dah rezeki tu rezeki juga. Tanpa diduga salah satu joran aku strike seekor pari tanduk tah pari kelawar dalam lingkungan 4 kg. Kadang2 rezeki memancing ni tak terduga juga oleh akal fikiran.
Kalau ada sesiapa yang berminat menggunakan khidmat saya sebagai guide memancing boleh hubungi di 0126804742 sabri
pari yang Radhi tarik tapi aku plak yang syok bergambar

REZEKI KAWAN LAMA KELONG MAMOD KUALA LUKUT

kelong mamod tengah kuala lukut
Trip kali ni, aku bawa rakan setugas bekas sekolah aku iaitu cikgu Dollah bersama isteri dan teruna beliau. Beliau yang baru berjinak dalam bidang memancing pun sudah berani menerjah ke kelong. Bagaimana dengan rakan2 lain yang dah lama memancing?
Bila nak Ke kelong wahai kawan2?
Azhar, mai la kelong..
Ami juga bawa la isteri tu mai mancing atas kelong.
Azizi, bawa la kawan2 tu ke sini..
jenahak yang dijadikan lauk di kelong
Cikgu Dollah memang enjoy memancing. Walaupun hanya layan apolo tamban, tetapi beliau dan isteri bersungguh menaikan tamban dan selar. Aku memang suka pemancing yang begini, tetap enjoy dan layan walaupun ikan kecil. Memang niat kita nak mancing dan enjoy dan tak perlu kita blok dalam diri sehingga melepaskan perasaan pada dinding kelong.
Walaupun trip ni aku tak jangkakan apa2 kelebihaN tetapi 2 kali rabut gubal dan 3 kali rabut jenahak membuatkan aku terasa putih mata juga la. Walaubagaimanapun, rezeki masih berpihak kepada cikgu Dollah apabila seekor kerapu, seekor jenahak, seekor parang, 2 ekor tetanda dan ratusan tamban dan selar.
Hujan yang gerimis dan selang seli dengan lebat sepanjang hari membuatkan suasana atas kelong sejuk dan basah sentiasa. Walaubagaimana pun, cuaca yang tidak memihak tidak menghalang cikgu Dollah, isteri dan anaknya enjoy di atas kelong Mamod.
Jika ada sesiapa yang berminat menggunakan khidmat aku sebagai guide memancing di atas kelong, bolehlah call di 0126804742 sabri


kedatangan cikgu Dolah disambut kerapu

tersenyum cikgu Dolah dengan kerapunya

ni baru betul Jenahak panggang

Tambah kapsyen

Tambah kapsyen selepas 10 tahun tak berjumpa

Sabtu, 20 Disember 2014

BERKELAH DI KELONG MAMUD KUALA LUKUT


wajah ceria dalam perjalanan ke kelong
Sebenar pakej yang aku bawa ni terdiri dari kawan-kawan aku di Pusat Ko Kurikulum Negeri Selangor. Boleh dikatakan aku kenal beberapa orang kecuali beberapa orang ahli keluarga. Seramai 8  orang yang datang di mana 3 orang lelaki dan 5 orang perempuan.
Kami bergerak ke kelong waktu pagi. Sesampai sahaja aku beri sedikit taklimat mengenai keselamatan dan jadual memancing. Selain itu aku juga memberi pembahagian tugas semoga aktiviti memancing dan berkelah berjalan dengan lancar.
Selepas taklimat, Ali, Sobry dan adiknya mengisi air dalam kolam manakala yang perempuan pula memeriksa latan dan bahan makanan yang dibawa. Nak jadi cerita, aku bawa seekor siakap dan seekor senangin untuk dijadikan lauk. Kak Bad yang berasal dari Penang pula bawa rempah kari nalla cap tarbus. Memang kari didarat, senangin dalam laut bertemu dalam kuali di kelong.
Selesai tugas, terus sesi mencari umpan pun bermula. Nampaknya banyak tamban yang didaratkan sehingga berlebihan. Tamban yang berlebihan terus sahaja disiang menjadi ikan 'tambam' goreng rangup. Najib, anak kak Zetty yang sedang beralih ke remaja pula yang sibuk nak mencari tamban. Terpaksa aku ajar dia lontar joran yang betul. Kelakarnya si Najib ni kadang2 membuatkan pemancing lain juga turut tersengih. Apa2 pun Si Najib  memperoleh ijazah  memancing  dalam masa sehari sahaja. Si Najib memang tekun seharian duk mengarau apolo cari 'tambam'.

cari umpan dan lauk dulu
Pagi tu kami berjaya mendaratkan beberapa ekor talang bulat. Semuanya masuk dalam kuali jadi talang panggang di cicah air asam.Masing2 meleleh air liur mengecap talang panggang cicah air asam utara yang aku buat sendiri. Kak Bad yang Kak zetty dan Kak Bad bersama angkatan tukang masak dibantu oleh anak aku dan kak Bad pula menyiapkan kari Nalla. 

Tengahari tu, memang meriah kami makan ramai2. Lauk senangin  kari nalla dan talang panggang cicah air asam. Manakala, macam biasa Si Najib masih meneruskan misinya memecahkan  rekod mendaratkan ikan tamban terbanyak di kelong Mamud. Kadang2 lontarannya tersasar dan mengganggu pemancing lain. Nasib baik pemancing lain paham akan pakej yang aku bawa.

goreng pon sodap
Malam hari tu kami banyak duduklepak sahaja. Memandfangkan selalu sangat sejuk beku di kelong Mamud pada malam hari. Tiada sambaran langsung umpan yang dihulur dalam air. Selepas makan siakap panggang malam tu, hujan pun turun. Memang sesuai dijadikan alasan mencari sarang masing2.

Keesokan pagi, kami terus apolo tamban yang banyak berlegar di tepi kelong. Tamban tu terus kami cakuk pada mata kail dijadikan umpan.  Pagi tu, naik la 3 ekor talang lagi. Botman yang datang awal turut memancing dan mendaratkan 2 ekor jenahak. Jadi, kami terus siang talang dan jenahak tersebut dijadikan lauk tengahari nanti.
Menjelang tengahari, cuaca sangat panas. Manakala joran pula tiada sambaran langsung. Selepas makan, kami mengambil keputusan untuk pulang. Jika ada sesiapa berminat menggunakan khidmat aku sebagai guide dan pekej memancing di kelong boleh menghubungi aku di 012 6804742



talang di awal pagi
todak pun makan apolo

yang pompuan sila ikut saya pergi dapur
kak pergi la dulu, kami nak perabih sarapan dulu
jangan lupa ajak aku makan tau, aku tidur dulu
fuyooo.. lajunya bila makanan dah siap
maaf la ye, mangkuk tertinggal di rumah
masak sorang-sorang makan ramai-ramai
korang makan la talang, aku nak makan yang ni saja
ish..ish.. aku juga yang kena siang ikan. Ali
pula sodap buek taik mato
jenahak bawah jamban
aku dapat ikan

tukar baju saja aku dapat ikan lagi

mamat mana tah?? bangla kot

lauk tengahari
ini la Si Najib tu... hehehe kena pakai BA 24 jam

talang bulat yang sodap dipanggang