Jumaat, 18 Mac 2016

GUIDE SAMBIL CARI LAUK DI KELONG POZI

kelong Pozi Kuala Lukut Negeri 9
Ini trip aku bersama kawan  nak caari lauk di Kelong Pozi. Entah bagaimana ada yang sudi nak ikut pakej sekali. Jadi aku bawa juga.  Kalau kes macam ni aku bukan nak cari untung tapi sekadar nak enjoy bersama memancing. 
Selain tu aku juga nak turunkan sikit pengalaman kepada pembantu aku yang akan guide sendiri satu group pada bulan Mac nanti. 
Sesampai saja terus pasang joran guna umpan udang hidup. Niat nak belasah bandang secukupnya tetapi yang berlaku sebaliknya. Memang agak teruk kami kena buli dengan bandang sampai ada yang naik radang. 
kalau ikut arus kami naik kelong Pozi tu memang cun sangat dah. Cuma tamban agak kurang kerana anak tamban masih kecil dan tak pandai nak sambar apolo lagi kot? Nak jadi cerita, walaupun tamban kurang tapi kalau rezeki tu tetap rezeki juga. Balingan tamban yang pertama terus mendapat sambaran Sang Jenahak di lubuk rahsia yang dah tak rahsia lagi. 
bergambar di tepi lubuk bandang
Nak jadi cerita, aku dapat anak talang saiz 1/2 kg. Aku simpan dalam kolam untuk dijadkan umpan. Sedang asyik duk layan apolo, aku nampak sekor baracuda melintas depan mata selamber saja. Aku terus ambil talang yang disimpan dalam kolam lalu cakuk pada mata mata kail berperambut steel yang dah ready siap. Tak sampai 30 saat umpan mengeletek mencecah air terus dapat sambaran baracuda depan mata aku sendiri. Terus saja aku sentap dan baracuda skala 4 kg  tewas juga.


jenahak tunggal
sonyum lebar
hasil yang tak seberapa

LAYAN BAWAL BULAN JER DI KELONG MAMUD TENGAH

Kali ini aku bawa satu group. Pakej group ni tapaw satu kelong. Pemancing pun tak ramaai mana pun dan kalaau dikira memang best sangat nak mancing. Begitulah nasib pemancing, apa yang diharap selalunya tak menjadi sangat. Ikan memang agak pasif nak menyambar umpan mungkin kerana tamban juga agak kurang berbanding dengan hari biasa yang lain. Jadi malam tu aku turunkan juga ilmu melayan ikan bawal bulan bawah lampu.

yang penting happpy


ruang kosong


pebantu yang tekun

mau dapat ikan kecik


barisan ikan pelagik

pemalu sangat

parang kontot

SEKELUARGA MEMANCING DI KELONG MAMUD

kelong mamud tengah

Maaf la aku pun dah lupa story memancing dengan group ni. Sebab lama tak menulis membuatkan aku pun dah lupa banyak perkara. Apa yang aku ingat, keluarga ni diketuai oleh encik Shuhami dari Shah Alam. Beliau datang bersama isteri, anak-anak, sepupu sepapat dan juga bapa saudara serta ipar duai.
Tapi apa yang pasti memang ada ramai kanak-kanak dan juga majoriti pemancing perempuan. Ada juga mak cik-mak cik yang datang sekadar menceriakan keadaaan dengan lawak jenaka serta cerita pompuan yang mencuit hati. Kira tak kering gusi juga la memancing dengan group ni. Masalahnya ikan pula tak nak dengar story, ikan nak suasana yang damai dan sunyi. 
Kami naik kelong sewaktu hampir tengahari. Selepas proses loading barang dan juga orang, aku bagi la sedikit  briefing. Yang penting aku tekankan tentang keselamatan kerana ramai pemancing kanak-kanak dan perempuan. Kali ini aku dibantu oleh adik aku sendiri yang datang dari Kedah dan juga Jep. 
ini encik Shuhaimi
Untuk trip ni tak ada masalah nak dapatkan umpan tamban, kerana ramai yang nak layan apolo. Tak terlayan gak aku melayan kerenah bebudak ni layan apolo. Asyik tersangkut sahaja sehinggalah dia orang mahir sedikit menjelang petang. Nampaknya rezeki talang tetap ada kerana banyak juga talang yang kena kirap dengan mata apolo. 
 Misi malam tu agak hambar. Banyak joran yang aku tagan dengan umpan tamban hidup  tegak sejuk beku tak berusik. Sedang aku ronda-ronda nak tukar umpan, salah satu joran di belakang menghadap darat dapat sentapan. Seekor gubal menyerah diri dalam tangguk. Selepas kejadian tu, joran kembali sejuk beku bersama aku dalam selimut kerana hujan.
Sesi memancing disambung awal pagi esok. Manakala bebudak tu juga menyambung sesi apolo tamban. Nampaknya pagi ni susah sikit nak dapatkan tamban kerana air surut. Semasa arus beransur kembang pasang barulah ikan dapat kembali aktif di tepi kelong. Macam biasa, beberapa ekor talang turut dapat dinaikan. Akhirnya salah satu joran aku melendut sekali lagi. Kali ini seekor baracuda teruna dalam lingkungan 2 kg menyerah kalah dengan perambut tangsi sahaja.
Selepas selesai menaikan baracuda, Encik Shuhaimi pun mengajak angkatannya pulang. Selepas bersalam lebih kurang sesi pakej pun selesai cuma sesi aku sahaja belum selesai. Maksud aku sesi mengemas barang yang dibawa. Sesi ni yang paling malas tapi nasib baik ada pembantu Si Jeb yang rajin. 
Jika ada sesiapa yang berminat nak menggunakan khidmat aku sebagai guide memancing di kelong boleh la menghubungi aku di talian 012 6804742 sabri.

best ooo

todak ni memang pengacau


yeeehhh...

amik kaau todak...

masuk tong

mak aiiiii

layan beb...

ceria sebelum naik kelong

yang ni buat kari mau berminyak misai

tak seberapa.. boleh la


masak apa yang sodaap ni???

biar jari berlubaang kena mataa kail... hati tetap tabah 

eeee... sukanya

ketam berbunga

boring di kala malam.. ayan bawal pun jadi 


jadi laa.. janji strike

queen apolo tamban

tolong angkat saja.. hihi

Rabu, 24 Februari 2016

HURU-HARA GANG PAKISTAN

Semasa aku mula dapat job bawa gang ni aku keliru juga tetapi setelah dapat penerangan barulah hilang rasa keliru aku tu. Memang aku bawa satu team pakistan tetapi bukan semua Pakistan yang berasal dari Pakistan tetapi Pakistan yang telah bermaustautin lama kat Malaysia.
Macam biasa la kalau bawa orang baru dunia memancing memang agak huru hara juga kerana sekejap-kejap putus perambut dimakan tiang kelong tetapi lama kelamaan apabila sudah biasa akan jadi okey. Biasanya pada hari ke 2, ramai pemancing dah tahu selok belok memancing di kelong.
Rezeki dia orang agak baik keran seekor jenahak saiz hampir 2 kg jadi habuan. Selain beberapa ekor anak talang juga sudi menjadi lauk. Tak ketinggalan seekor yu b**o juga sudi menyambut umpan pada mata kail. Ramai yang datang tyetapi aku tak sempat snap gambar kerana bateri phone habis.
jika ada sesiapa ada yang berminat menggunakan aku sebagai guide memancing di kelong Pozi atau Mamud sila hubungi 0126804742 sabri

gaya saja tapi hakikatnya tak memancing pun
yang ini langsung tak baling joran hahaha
opppsss .. yang ini bukan pakistan tapi kawannya

Selasa, 2 Februari 2016

KACI UDANG KOPEK DI KELONG MAMUD

Kali ini aku bawa 5 orang sahaja di kelong Mamud. Masa dia orang masuk tu tak ramai pemancing lain di atas kelong cuma aku, rizal dan dia orang berlima. Awal petang tu dia orang dah sentap seekor ikan parang dan beberapa ekor talang pandan. 
Macam biasa, aktiviti pada sebelah malam agak kurang meriah. Jadi aku syorkan pada pemancing supaya memancing menggunakan umpan udang kopek sahaja. Malam tu anak ikan agak kurang mencuri umpan udang kopek. Hasilnya seekor tetanda dan 2 ekor kaci sudi menjamah umpan.
Malam tu aku tidur awal juga kerana keletihan. Aku terjaga apabila suaana riuh apabila Rizal mendapat seekor ikan gubal. 
Pagi tu aku minta pemancing menggunakan umpan tamban hidup. Hasilnya beberapa ekor ikan talang sudi menyambar tamban hidup yang dihulur. Manakala Sang Rizal sekali lagi menarik seekor lagi gubal. 







LAYAN DUA ORANG SAJA DI KELONG MAMUD

Aku sendiri pun dah lupa siapa nama yang aku bawa ni. Pada mulanya ramai yang nak datang tapi last minit hanya dua orang sahaja yang datang. Dua pun dua la, aku layan juga. Tapi nak jadi cerita malam tu ramai yang datang mancing. Kelong agak sesak dengan pemancing.
Nampaknya ikan talang tak ada sambaran langsung hari tu. Jadi aku terpaksa tukar plan cari jenahak atau gubal. Memang dapat, tapi bukan jenahak yang muncul tapi yu bodoh yang sudi membaham umpan sotong kurita. Kalau dah rezeki tu, seekor gubal pula sudi menyambar tamban hidup yang dihulur. Jadi ada rezeki juga la buat dia orang balik buat lauk.

wajah kecewa

yu b**o

pelbagai usaha dan teknik tapi ini saja hasilnya

MEMANCING BERSAMA BEKAS ANAK MURID

Kali ini aku memancing bersama bekas anak murid aku. Suatu hari jonathan siao iaitu bekas anak murid aku yang kerja di England mesej kat dalam wassap. Dia ajak aku tolongkan guide dia bersama group memancing di kelong Mamud. Dia pilih awal januari 2016 untuk bercuti dan santai bersama kawan sekolah. lebih kurang reunion dengan kawan-kawan sekolah dulu kot. Seramai 10 orang dia orang datang.
Dia orang ni memang datang nak enjoy melepaskan tension kerja. Macam biasa kalau non muslim datang mancing atas kelong akan bawa air tin cap rimau. Boleh dikatakan semua dia orang ni memang golongan profesional. 
Ramai yang baru nak cuba lontar joran. Berpuluh juga la mata apolo yang aku sediakan tersangkut kat tiang kelong mamud. Turut lebur batu ladung aku sekali. Menjelang petang, purata dah pandai lontar joran. Aku tak siapkan mata perambut ikan besar sebab memang dia orang ni nubis kubis. 
maaf la, aku memang penat sangat
Mau tak mau aku sendiri yang lontar umpan tapi memang hari tu tak ada sangat ikan mau gigigt umpan. 
Menjelang malam aku ada terdengar ikan senangin mengambur tepi kelong saja. Jadi aku pasang umpan dan labuhkan tak jauh dari tiang kelong. Tak lama selepas tu satu strike yang membuat muka boleh senyum. Jonathan sendiri yang sambut strike joran tu. Lama juga dia layan lalu disambung olah aku sendiri. Aku memang dapat mengagak ni ikan gubal yang berada dihujung mata kail tapi ikan ni tak mau timbul langsung. Walaupun dah hampir tiang memang aku tak nampak bayang langsung. Anggaran aku mau lebih 5 kg berjaya menewaskan aku apabila ikan berjaya melarikan diri disebalik tiang yang bergerigis dengan teritip.
Keesokan pagi juga tiada sambutan sangat. Hanya beberapa ekor anak talang yang tersangkut pada mata apolo sahaja yang jadi pengubat rindu strike. Sebelum tengahari, Jonathan dan kawan sudah hendak keluar dari kelong apabila tak tahan dengan perit mentari musim panas.

Jonathan bersama kawan dari Ipoh

anak saja

gaya orang kota menikmati matahari terbenam

memang cuaca cantik hari tu

menghitamkan diri

senja nan merah lagi

hasil tak seberapa

eksyen saja ni